Pemuja Rahasia

Melihat tawamu, mendengar senandungmu..
 
Eh, kayaknya salah lagu, ya?

*nyanyi lagi*
 
Kuawali hariku dengan mendoakanmu agar kau selalu sehat dan bahagia disana.
Sebelum kau meninggalkanku lebih jauh.
Sebelum kau melupakanku lebih jauh.
Ku tak pernah berharap kau kan merindukan keberadaanku,
yang menyedihkan ini.
 
Udah deh nyanyinya. Gue tahu pasti kalian gak bakalan mau dengerin suara gue. Padahal, kalo gue ikutan kompetisi suara tingkat internasional, gue pasti gak akan menang. Jadi, gue bukan mau nyanyi karena kalo nyanyi itu pasti ada suaranya, sedangkan gue sekarang lagi nulis.

Siapa diantara kalian yang sering jatuh cinta? Jujur, jatuh cinta itu menurut gue adalah hak segala bangsa. Dalam pelajaran PKn, sepertinya guru gak pernah menjelaskan bahwa ada juga hak penting bagi kita, hak untuk mencintai dan dicintai.

Tapi, terdapat sebuah masalah ketika kalian sudah mencintai seseorang. Hak mencintai sudah terpenuhi tetapi hak dicintai belum. Akhirnya, karena kalian punya hak untuk mencintai, kalian pun asyik mencintai orang itu sebagai pengagum rahasia atau kata SO7 adalah pemuja rahasia.

Sumber gambar: Pinterest.

Kayak sekarang, nih, gue lagi jadi pemuja rahasia. Jangan kasih tahu siapa-siapa, ya, kan rahasia. Kalo misalnya orang yang gue omongin baca tulisan ini, yaudah gak apa-apa. Anggep aja masih rahasia dan semoga aja dia yang gue omongin pura-pura gak tau. Hehe.

Jadi, gue suka sama itu orang, kita panggil aja Suti, ya. Btw, Suti itu adalah sebuah suku kata pertama nama nyokap gue. Oke, jadi ini kita misalkan aja, ya, cewek yang gue sukain itu Suti. Iya, suti. Gak tau ini cuma suka atau kagum, pokoknya demen, deh. :D

Suti ini adalah adik kelas gue. Gue tau dia dari, gak tahu dari mana tiba-tiba tau aja kalo gue punya adek kelas kayak Suti. Gue kira dia bukan adek kelas gue di sekolah. Eh setelah gue stalk-stalk lebih dalam, ternyata dia adek kelas gue.

Oh iya, gue kenal Suti itu dari sosial medianya. Jadi, beberapa hari setelah putus, gue coba cari-cari adek kelas yang masuk ke dalam selera gue *anjay*. Gue pun cari cewek yang kalo bisa pesek karena pesek itu lucu. Setelah ngabisin kuota kurang lebih sebanyak 30gb untuk cari adek kelas, akhirnya gue menemukan sosial medianya Suti. Dalam hati gue, dia itu udah pas deh kayak apa yang gue cari gitu. Nah, mulai dari situ lah gue coba follow sosial medianya dan hampir setiap dia update instastory, selalu gue reply sebagai bahan omongan di DM.

Akan tetapi, semua itu gak bertahan lama aja. Setelah gue telaah lebih dalam, sepertinya dia masih jomblo tetapi dia udah demen sama orang lain. Ya, daripada gue nanti disukain karena kasihan atau terpaksa, lebih baik gue diam dulu aja. Pastinya, nanti gue akan langsung DORRR!! ketika suasananya sudah bisa dikondisikan.

Makanya, sekarang gue mau jadi secret admirer alias pemuja rahasia aja dulu. Lagi pula, walaupun gue juga punya hak untuk dicintai, selagi kita belum membutuhkan hak itu, mending kita lakuin aja dulu hak mencintai. Urusan orang yang gue suka, suka balik ke gue, itu belakangan karena sekarang gue lagi menikmati kesendirian gue setelah putus di awal tahun.

Jadi, siapa nih yang sekarang juga jadi pemuja rahasia? Santai, ada temennya, yaitu gue kalo kalian jadi pemuja rahasia. Hehe.

16 comments:

  1. I feel you
    Bertahun-tahun jadi pemuja rahasia anak kelas sebelah hahahaaha

    Sempat jadian bentar pas SMA tapi putus pas mau UN.
    Tapi tetap jadi penggemar rahasia

    Sampe sekarang gitu gitu aja gak ada kemajuan lagi

    #JLEBB

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anjay, bertahun-tahun. Lama juga, ya. :)

      Santai, bro. Namanya jodoh juga nanti gak kemana, hehe. :D

      Delete
  2. suka paragraf ke2 dr bawah
    hahhaa

    rasanya nostalgia juga yaaa..
    jadi keinget dulu-dulu pernah jd pengagum rahasia

    ReplyDelete
    Replies
    1. HAHAHA.

      Sekarang udah enggak, nih? :)

      Delete
  3. Hmm, ini persis saya dulu pas jaman sekolah
    hanya saja dlu belum jamannya media sosial jd ga bs stalk, ahaha

    saya jd secret admirer sampe akhirnya sampai lulus skolah, haha dlu mah mau PDKT susah harus secara fisik, soalnya jaman dlu pegang Hape aja kagak. Kalau skrng mah mudah sekali :D

    btw good luck yah bro :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beda jaman, ya.

      Dulu malah lebih asyik jadinya, ya. Langsung kenalan langsung. :D

      Thanks! :)

      Delete
  4. Btw jadi keinget jaman SMA nih kalo ngomongin suka sama orang diem-diem hahaha.

    Tetap semangat dan optimis ya, biasanya cewek emang gitu, suka sm orang trus galau sampe ngga nyadar ada yg deketin. Tapi coba deh lo ngejauh dikit pas kalian udah lagi deket-deketnya, pasti dia ngerasa kehilangan. Hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang masa yang paling indah adalah SMA.

      Gue deketin dia aja belom. Kan masih jadi secret admirer. :D

      Delete
  5. Gua jg pernah bro.
    Tapi beberapa bulan lalu semuanya berubah.
    Setelah selembar kertas bertuliskan namanya melayang ke pintu rumah gua.
    Sakit bro sakit.
    Tisu mana? Eh sama pisaunya sekalian.

    ReplyDelete
    Replies
    1. *ke warung*

      *beli tisu*

      Nih, bro tisunya. :)

      SEMANGAT, TJOY!!! :D

      Delete
  6. Tenang men. Lu bru" ini kan jdi secret admirer? Klo minimal udah 5 thun msih jdi secret admirer nah ntar bisa masuk grup secret admirer lu.

    Tapi, klo lg jdi secret admirer gtu, kurangin nge dm tiap si doi snapgram. Kan secret admirer. Klo ketauan mah buka secret jdinya. Eheheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Buseettt, 5 tahun secret admirer? Setahun lagi dapet ijazah SD tuh. :D

      Iyaa, bro. DM-nya juga diem-diem, kok. HAHA.

      Delete
  7. Yang penting jangan jadi pemuja rahasia mulu. Sekali-kali jadi yang dipuja secara rahasia xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, gak tau deh kalo untuk itu. :D

      Delete
  8. Gapapa jadi pemuja rahasia yang penting ada progressnya, karena gaenak kalo jadi bayang-bayang terus >_<

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maka dari itu jangan hanya jadi pemuja rahasia. :)

      Delete

Buat kalian yang mau komentar, silahkan saja, mau panjang apa pendek. Kalo lo mau komentar pake anonymous, harap jangan spam. Kasian sama yang lain.

Dan yang terpenting adalah jangan jualan di kotak komentar blog gue, terutama jualan yang gak penting kayak alat vital atau video bokep. Lebih baik elu tulis link blog lo daripada jualan.

Komentar kalian sangat gue butuhkan. So, komen aja yaa. Terima kasih. :)