Pelajaran dari Bokap

Sebelum gue menceritakan tentang pelajaran yang gue ambil dari Bokap, gue mau ceritain dulu pengalaman mengenaskan yang gue alami ketika di kampung.

Mungkin ini adalah pengalaman yang amat gue gak suka. Pengalamannya adalah ketika gue lagi silaturahmi ke rumah saudara gue. Maklum, lebaran, jadinya sering silaturahmi (padahal mah cari duit doang!). Pas lagi di rumah saudara gue, tiba-tiba gue kebelet buat kencing. Gue pun kencing di toilet. Ya iyalah! Masa iya kencing di kasur. Emangnya gue sapi. #Lah

Pas gue lagi kencing, mau nyiram air kencing, ternyata gayung buat nyiram yang gue pake bentuknya love. Jujur aja, rasanya ketika seorang jomblo melihat sesuatu yang bentuknya love, pasti rasanya agak gimana gitu. Sedih. Sakit. Semuanya jadi satu. :D

Tiba-tiba, gue berkhayal kalo di gayung love itu ada wajah mantan gue. Gue pun berkata dalam hati ke gayung, "Emang lo pantesnya di kamar mandi sama setan-setan. HAHAHA."

Itu adalah pengalaman ngenes gue. Pake gayung yang bentuknya love pas lagi jomblo. Ya, gue dari lebaran sampai sekarang masih jomblo. Gue jomblo karena yang pacaran belum tentu bahagia kayak jomblo. :)

SEBELUMNYA, GUE MAU KASIH TAHU KALO GUE GAK MAU SOMBONG DI POSTINGAN INI. MENTANG-MENTANG GUE SEBAGAI ANAKNYA, GUE MAU SOMBONG. ENGGAK!!! POKOKNYA, JANGAN ANGGAP POSTINGAN INI ADALAH POSTINGAN GUE BUAT NYOMBONGIN DIRI. ENGGAK!!!

GUE CUMA MAU BERBAGI CERITA YANG SANGAT INSPIRATIF.


Oke, sekarang gue mau ceritain Bokap dulu. Nama Bokap gue adalah Kusmantono. Dia kerja sebagai karyawan swasta di salah proyek yang berada di Rawasari. Bokap gue keren, bisa bikin apartment. Bukannya iklan dan (sekali lagi) bukannya sombong, Apartment Ancol Mansion yang ada di Ancol itu buatan Bokap gue. Senayan City itu, dulu Bokap gue yang bikin. Gue dulu sering kesana sebelum mall itu jadi. Kelapa Gading Square, apartment yang satu gedung sama MOI (Mall of Indonesia), itu Bokap gue yang bikin.

Bokap gue kerjanya bukan jadi arsitek atau jadi kuli yang bikin apartment. Gue juga gak tahu kerjaannya jadi apa. Pokoknya, gitu lah. Bukan mandor juga. Tapi, sebelum mendapatkan pengalaman bikin apartment kayak gitu, Bokap pas masih SMA itu begini..

*Cuci kaki dulu sebelum cerita. Cuci muka juga biar afdol*

Katanya, dulu Bokap itu terlahir dari keluarga yang agak kekurangan. Tapi, dia gak mau nyerah gitu aja. Dia masih mau berusaha. Pas SMA, dia sekolah di STM 1 Madiun. Jarak dari rumah ke sekolah itu kira-kira lebih dari 5 km dan ketika sekolah, kadang Bokap naik sepeda atau gak jalan lewat rel kereta api.

Jujur aja, gue kasian sama Bokap yang dulu. Bahkan, dia pernah pas mau berangkat sekolah, lagi memberhentikan bus, bus-nya gak mau berhenti karena penuh dan dengan terpaksa, dia jalan kaki ke sekolah. Sedih.

Dibalik semua itu, ternyata Bokap itu jadi juara kelas. Setiap pagi sebelum sekolah, dia selalu belajar. Makanya dia pasti selalu dapet ranking 3 besar. Gak kayak anaknya yang sedang menulis ini. Sedih.

Dulu juga Bokap orangnya mandiri banget. Nyuci baju sendiri, gosok sendiri, masak sendiri soalnya orang tuanya pada ke sawah. Bayangin aja, anak STM mau kayak gitu. Mungkin biasanya itu adalah hal yang dilakukan anak SMA. Intinya dia gak suka main-main deh ketika di STM.

Walaupun Bokap agak kekurangan, dia tetep berusaha. Gue yakin, pasti Bokap melakukan semua itu ada tujuannya. Ya, tujuannya adalah dia gak mau begitu terus. Dia harus lebih baik.

Dulu, rumah Bokap itu begini nih, gue kasih fotonya.

Ini adalah tampak depan rumah Bokap gue yang dulu dan sampai sekarang masih ada.

Pintu belakang rumah Bokap. Kalo dilihat, kayak kandang ya? :(

Disini biasanya nenek gue masak.

Sebelum mandi, biasanya harus nimba dulu. Itung-itung nge-gym gratis lah. :D

Tuh, dulu rumah Bokap gue kayak gitu. Bener-bener masih kampung banget. Dapurnya aja kayak gitu, masih pakai kayu bakar untuk memasak. Btw, sampe sekarang juga masih gitu. Nenek gue gak bisa masak pake kompor. Selain gak bisa, dia juga takut karena banyak berita rumah kebakar gara-gara kompor gas.

Usaha Bokap, sering belajar gak sia-sia. Setelah mendapatkan pekerjaan, dia bisa ngerubah rumahnya. Dia sekarang udah bisa beli rumah walaupun gak bagus-bagus amat. Udah punya motor pake duit sendiri. Udah punya mobil pake duit sendiri. Dan udah bisa ngasih uang ke orang tuanya.

Rumah yang dulu masih berdiri di sebelah rumah yang baru. :)

Jujur aja, gue salut sama Bokap gue. Keren bisa kayak gitu. Semua usahanya gak sia-sia. Dia rela menunda kesenangannya di masa-masa STM dengan belajar. Bener kata Alitt, calon orang sukses adalah orang yang mau menunda kesenangannya.

Pelajaran dari Bokap yang gue ambil adalah, jangan pernah menyerah buat dapetin sesuatu. Hidup itu bisa berubah. Hidup itu kayak roda. Selalu berputar. Kadang kita di atas, kadang kita di bawah. Kalo di bawah, jangan pernah nyerah, kalo di atas, jangan lupa sama yang bawah.

Oh iya, Bokap ternyata juga sering nulis-nulis quote gitu. Berikut adalah selembar kertas yang isinya quote dari Bokap. Jujur aja, gue gak nyangka ternyata Bokap bisa bikin itu.


***

Mungkin itu adalah pelajaran yang gue ambil dari Bokap. Buat kalian semua, gak usah cari cerita inspiratif dari orang-orang yang jauh dari kehidupan kalian. Kayak artis misalnya. Cari aja di sekitar kalian, pasti ada cerita inspiratif. Kayak gue ke Bokap gue. Gue masih gak nyangka.

Ini aja yang gue tulis. Selamat hari Minggu malam. Selamat buat kalian yang besok mulai sekolah atau kerja. Gue tahu perasaan kalian kalo besok itu hari Senin. Benci. Iya kan? HAHAHA.

Sekian! :)

10 comments:

  1. Bener kata peribahasa, berakit-rakit ke hulu, foya-foya kemudian.

    ReplyDelete
  2. Generasi 90-an memang masih merasakan setengah hidup seperti ini. Nggak mengherankan kalo generasi di atasnya banyak yang sombong dan pamer karena mereka sedang hidup di masa kemenangan para orang tua. IYKWIM

    ReplyDelete
  3. bokap lo keren, ngga kaya anaknya:)

    ReplyDelete

Buat kalian yang mau komentar, silahkan saja, mau panjang apa pendek. Kalo lo mau komentar pake anonymous, harap jangan spam. Kasian sama yang lain.

Dan yang terpenting adalah jangan jualan di kotak komentar blog gue, terutama jualan yang gak penting kayak alat vital atau video bokep. Lebih baik elu tulis link blog lo daripada jualan.

Komentar kalian sangat gue butuhkan. So, komen aja yaa. Terima kasih. :)