Perjalanan Yang Tidak Direncanakan

Sabtu pagi minggu kemarin, ketika gue lagi tiduran sambil nonton Spongebob Squarepants tiba-tiba ada yang bergetar di kasur. Awalnya gue kira ada gempa tetapi ternyata handphone gue yang bergetar. Gue liat, ada WhatsApp.

Awalnya, gue kira ini WhatsApp dari operator. Tapi setelah gue pikir-pikir, operator itu biasanya SMS bukan WhatsApp. Ternyata, ada pesan dari temen gue. Kurang lebih isinya begini:

Oii bangunn
Otw lu cepetan

Kerkel

Itu gue bedain warnanya karena ada dua orang yang ngingetin gue masalah kerja kelompok. Beginilah pelajar, liburan aja masih kerja kelompok. Buat kalian para wanita yang baca, beginilah gue, liburan aja masih bekerja. Udah kebayang kan masa depan lo kalo sama gue gimana? Ya, lo gak keuruslah. Yang gue urusin kan pekerjaan dulu. Sudah, abaikan ini.

Kemarin hari Sabtu, gue kerja kelompok pelajaran IPS. Ini adalah kerja kelompok yang sangat dadakan karena hari Jumat baru dikasih tau tugasnya dan kelompok gue, hari Senin harus sudah bisa tampil karena dapet urutan presentasi kedua.

Kebetulan, gue sekelompok sama Alwin. Buat lo yang baca blog gue dari Tahun Gajah, pasti udah tau siapa itu Alwin. Ketika kerja kelompok selesai, gue bilang ke dia, "Win, Gramed Matraman yok. Ada Radit."

"Jam berapa?" tanya dia.

"Jam 2 sampe jam 4."

"Ayo."

Akan tetapi, kita baru berangkat dari rumah gue yang ada di Kampung Rambutan pukul setengah 3 sore. Gue memlilih untuk naik TransJakarta ke Matraman karena emang gue taunya naik TJ doang. Lagian juga naik TJ itu enak.

Di perjalanan, gue kena macet pertama di Kramat Jati. Gue udah bisa mengira bahwa di Kramat Jati itu pasti macet karena hampir setiap gue lewat situ, selalu macet. Setelah berhasil melewati macetnya Kramat Jati, gue bilang dengan percaya diri ke Alwin, "Habis ini gak bakal macet lagi nih."

Eh ternyata, sehabis dari halte TJ BNN ada lampu merah dan disitu lama banget berhentinya. Entah karena apa gue enggak tau pokoknya hampir setengah jam TJ yang gue naiki itu gak jalan. Kalo merayap sih masih mending. Ini bener-bener gak jalan sama sekali. Di depan ada TJ juga yang berhenti.

Awalnya, gue mengira ada TJ yang mogok di depan. Tapi ternyata, enggak ada. Gue gak tau kenapa bisa macet. Yang penting, gue sampe di halte TJ Kampung Melayu itu pukul 4. Gue nunggu TJ lagi ke arah Matraman beberapa menit.

Singkat cerita, gue sampe di halte TJ Matraman pukul 4 lewat. Tiba-tiba, gue liat seseorang yang sepertinya gue kenal beberapa tahun lalu. Gue deketin dan ternyata itu adalah Yogi. Temen kelas 6 SD gue yang berwarna kulit gelap. Gue langsung tepuk pundaknya dan bilang, "Woi."

Dia jawab sama kayak gue. Bilang "Woi" juga. Tapi, karena gue lagi buru-buru, gue tinggalin deh dia. Gue pun masuk ke Gramedia Matraman dan sesampainya disana, ternyata udah habis acaranya. Tapi, masih ada media yang ngeliput Radit sama ada orang-orang dari Penerbit GagasMedia yang lagi nungguin Radit pulang.

Tempat Radit Meet and Greet kayak di dalem ruangan gitu. Jadi, ada waktunya kapan pintu ruangan dibuka. Temen gue, Alwin, dia pengen banget ketemu Radit sampe-sampe mau coba mendorong pintu itu tapi dihadang sama satpam karena waktunya udah habis.

Dia pun bertanya kepada mbak-mbak Gramedia, Raditya Dika nanti keluarnya lewat mana. Dan dikasih tau lewat sini situ. Jadi, Radit itu nanti langsung naik lift dari ruangan itu dan turun sampe basement. Dan lift itu bukan lift umum. Gue pun langsung ajak Alwin ke basement dan di basement, ada pintu lift yang udah dijagain sama dua orang seperti bodyguard. Gue yakin itu adalah bodyguard Radit karena memakai kaos 'Koala Kumal'.

Beberapa menit kemudian, Radit keluar dari lift dan dia langsung senyum ke gue. Kebetulan saat itu gue lagi megang buku terbarunya yaitu 'Koala Kumal'. Gue pun bersalaman dan dia nanya ke gue, "Mau tanda tangan?"

"Udah," jawab gue. "Tapi belum foto, bang. Foto sebentar, bang."

Dia pun menerima permintaan gue. Dan gue, Alwin dan Radit pun berfoto bersama. Karena dia buru-buru, dia ngajak kita selfie. Dan jadilah fotonya seperti ini yang ada di bawah ini.


Setelah foto bareng, dia langsung naik mobil dan cabut. Sedangkan gue dan Alwin, masih gak percaya kalo gue bisa ketemu sama orang yang followers twitter-nya melebihi Presiden. Alwin keringet dingin. Bajunya sampe basah kuyup kayak kehujanan.

Radit sudah pulang, gue pun juga ikut pulang. Tapi, ketika sampai di halte busway, perut gue kayak lagi ada konser metal-metal. Bunyinya cukup kencang dan gak tau apa maksud dari suara itu. Intinya gue laper.

"Win, jangan balik dulu yok. Kemana kek. Sekalian makan," ucap gue sambil tertawa kecil.

"Ayo aja gua mah. Yang penting gue udah foto sama Radit," kata Alwin yang ternyata masih terbayang-bayang ketemu sama Radit.

Perjalanan yang tidak direncakan, gue pun langsung naik TJ ke arah Senen dan turun di halte busway Senen. Kemudian, gue langsung naik TJ arah Harmoni. Dari Harmoni, gue naik yang ke arah Blok M. Jadinya, gue jalan-jalan ngelewatin Masjid Istiqlal sama Monas. Awalnya sih cuma mau nyari makan aja. Tapi, malah jadi begini.

Gue pun turun di halte Sarinah karena emang disitu tempat makan banyak. Tapi, semua itu batal ketika gue udah nyebrang keluar dari halte busway dan turun dari jembatan halte busway, gue melihat ada bis tingkat.

Tanpa pikir panjang, niat makan itu gue batalin dan gue naik bis tingkat. Jujur, entah ini gue yang orang udik apa emang suhunya diatur begini. Di dalem bisnya dingin banget. Kayaknya sih emang gue yang norak.

Bis tingkat coy!

Gue naik bis tingkat gak terlalu lama. Cuma sampe Bunderan HI aja. Soalnya, gue inget bahwa ada 7-Eleven di deket-deket sana. Dan di 7-Eleven ada makanannya. Biar dibilang anak gaul, gue pun ke sevel.

Di sevel, gue banyak sekali ngeliat orang-orang yang lagi buang-buang waktu. Ada yang bermanfaat dan banyak yang gak bermanfaat. Cuma buat nongkrong doang biar dibilang gaul atau gak cuma mau makan ciki dikasih saus keju.

Semakin hari, udara semakin dingin dan gue resmi kedinginan di sevel. Karena dingin, tiba-tiba gue jadi pengen pipis. Sebelum pipis, gue tanya dulu ke Alwin, "Win, lo haus gak?"

Dia menganggukkan kepalanya.

"Gue pengen kencing nih. Lo minum air kencing gue aja nih, Win, daripada kebuang sia-sia," ucap gue sambil tersenyum.

"Osyit."

Karena sevel sebelahan sama Grand Indonesia, gue pun memutuskan untuk ke toilet di GI. Toiletnya beda sama toilet-toilet mall yang ada di deket rumah gue. Beda jauh malahan. Pokoknya keren deh, bersih.

Gue mau kasih tau aja nih, buat lo yang mau foto terus keliatan ganteng tanpa editan, lo fotonya di dalem toilet GI aja. Dijamin, lo nambah ganteng deh. Contohnya aja kayak gue nih. Gue jadi keliatan agak putih. Padahal mah kalo aslinya, oli mobil.

Emangnya cewek doang yang bisa gini?

Buat lo yang liat itu, coba deh lo bedain sama foto yang gue lagi naik bis tingkat. Gue yang sebelah kiri, pake baju coklat. Beda jauh kan? Mangkanya, lo ke toilet GI aja kalo mau foto. Dijamin ganteng.

Setelah dari toilet, gue langsung keluar GI dan pulang. Gue pulang lewat Semanggi biar dibilang keren. Pokoknya ya, hampir setiap temen gue yang habis jalan sama gue, pasti pada bilang kalo jalan-jalan muterin Jakarta bareng gue itu seru. Gak bakalan kesasar. Asalkan ada TJ aja.

Ketika di Semanggi, ada APTB lewat. Emang sih APTB sama TJ itu cepetan APTB. Gue saat itu gak tau apa itu APTB. Alwin bertanya kepada kondektur APTB, "Uki, bang?" Abangnya pun menjawab, "Cawang UKI."

Gue dan Alwin pun naik. Ketika naik, gue melihat ada daftar harga naik APTB. Ternyata, naik APTB itu gak sama kayak naik TJ. Pantesan aja cepet. Awalnya gue kira ini sampe halte busway UKI. Tapi, ternyata dia gak berhenti di UKI. Dia cuma berhenti di BNN dan kita berdua pun diturunin di pinggir jalan.

Dengan terpaksa, gue dan Alwin jalan ke halte busway UKI yang jaraknya lumayan jauh. Dan gue bayar tiket busway lagi. Emang nasib atau emang gue lagi kena sial. Tapi gak apalah, setiap perbuatan pasti ada hikmahnya kok.

Gue pun sampai di rumah jam setengah 11 malam dan langsung disambut meriah sama Nyokap gue. Alwin memutuskan untuk nginep di rumah gue karena takut nanti di perjalanan, dia diapa-apain. Dan menurut gue, ini adalah salah satu perjalanan gue yang gak direncakanan.

Kalo kata gue sih, mendingan perjalanan itu gak usah direncakan kayak gini. Gue gak ngerencanain apa-apa. Tapi, bisa ketemu orang yang followers-nya banyak sama bisa naik bis tingkat.

Pokoknya kalo jalan-jalan jangan direncanain deh. Langsung jalan aja. Kadang yang direncanain malah gak seru daripada yang gak direncanain. Sekian.

43 comments:

  1. Widih, foto di toiletnya nggak ketinggalan, ya! :D

    ReplyDelete
  2. kalian berdua so sweet sekali, pasangan normal pasti iri pada kalian, yg langeng ya hahahah

    ReplyDelete
  3. haha keren-keren bro! bener deh, kayanya sesuatu yang nggak direncanain itu lebih seru dan keren =)) Cie yg ketemu radit, harusnya lo sekalian mintain nomor die, biar lebih absurd =))

    kayanya lebih keren kalo toiletnya punya cermin pas tempat kencingnya deh, jadi sambil kencing bisa sambil foto-fotoan. kan keren tuh :D

    Salam kenal, pengunjung baru blog ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lo dapat award nih dari gue. Absurd blog award... silahkan baca ketentuan disini http://www.ajefathoni.com/2014/08/absurd-blog-award-award-blog-terabsurd.html *moduslanjutinaward*

      Delete
    2. Yoi. :D

      Jadi, lo mau liat gue pas lagi kencing gitu? Ihhh. :D

      Makasih award-nya. Kalo ada waktu, gue bales. :)

      Delete
  4. haha gokil yaa, bisa welfie-an bareng Radit..Iya terkadang bener, kalau jalan-jalan yang direncanakan biasanya batal dg berbagai alasan tapi yang langsung2 aja biasanya terlaksana..

    ReplyDelete
  5. Jaln-jalan yang seru ham. Mendadak tapi bisa foto sama radit.

    Tapi kalo gue liat2, lu keknya cocok sama si... "ahh sudahlah.."

    ReplyDelete
  6. bener bantet gue setuju sama kalimat terakhir lo. kalo pengen jalan-jalan emang mending jalan aja. kalo pake di rencanain itu bikin ekspektasi kita tinggi. begitu jalan kenyataan gk sesuai ekspektasi jadi kecewa deh.

    ReplyDelete
  7. Ah ngiri banget gua dah :(
    Sukses Ham ujian nasionalnya :)

    ReplyDelete
  8. Keren lo Am, bisa ketemu Ama Bang Dika. Eh-eh, Bang Dika aslinya lebih pendek dan lebih mirip homo gak ? Dari yang selama ini gue bayangi. ?!

    *gak mau nulis Link blog lagi ah, takut disindir lagi.. Heheh..*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bayangan lo benar broh!! :D

      Hahaha. Ngakak gue. :D

      Delete
  9. Hahaha, bener banget bro, kadang sesuatu yang gak direncanain itu bisa jadi lebih keren, gue sering ngalamin nih :D

    ReplyDelete
  10. asik banget ya bisa selfie sama radit hehehe... semoga ke"absurd"annya radit bisa nular ke kamu ya, biar bisa bikin buku-buku keren kaya punya radit :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asik. Aamiin. Semoga doanya terkabul. :)

      Delete
  11. Raditya dika pendek gitu trus kalian tingginya nggak jauh beda? berarti kalian pendek dong? hahahah

    Tapi apa yang kamu lakukan itu sama kayak apa yang kulakukan dulu waktu SMP. Gilak, dulu bela belain nunggu di hotel buat foto sama cherrybelle. Iya, sekarang aku udah kuliah dan pensiun kayak begini..

    Bro, nggak foto di toilet juga sih bro...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Syut. Diem-diem aja kalo gue pendek. :D

      Nunggu cherrybelle? Wkwkwk. :D

      Iya bro, maap. :)

      Delete
  12. Mahahaa kenapa malah jadi banggain toilet di GI. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Soalnya keren bang. Coba aja lo kesana. :D

      Delete
  13. Kalian berdua terlihat cocok sekali, ya :) Kapan jadian?

    ReplyDelete
  14. harusnya lo langsung nunggu didalem mobilnya bang radit aja biar sekalian pulang dan foto bareng disitu haha.. btw asik juga lah ya anak gaul jakarta mah beda deh ya haha... wkwk lo suka gitu deh masa lo bilang oli mobil ! ga ah mungkin oli samping kali yang buat vespa wkwk *peacebroo.. hahaha =D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada bodyguard-nya bro. :)
      Lucu bro? Ha. *ceritanya kesel wkwk*

      Delete
  15. Yoi perjalanan tak terlupakan, Wacana tak tereencana yang berujung foto bareng Raditya Dika. Ohiya, gue juga baru posting tentang perjalanan kita minggu kemaren nih di -> http://alwinja.blogspot.com/2015/01/wacana-tak-terencana.html Silahkan mampir :D

    ReplyDelete
  16. Haha kocak pas selfiedi toilet. Bener kata Ilham, direncanain mah malah jarang jadi.

    ReplyDelete
  17. Emang bener si Ham, apa-apa yang nggak direncanain pasti ada aja hal menariknya.

    ReplyDelete
  18. Wah keren nih bro bisa foto bareng Radit, ternyata orangnya ramah banget ya...

    ReplyDelete

Buat kalian yang mau komentar, silahkan saja, mau panjang apa pendek. Kalo lo mau komentar pake anonymous, harap jangan spam. Kasian sama yang lain.

Dan yang terpenting adalah jangan jualan di kotak komentar blog gue, terutama jualan yang gak penting kayak alat vital atau video bokep. Lebih baik elu tulis link blog lo daripada jualan.

Komentar kalian sangat gue butuhkan. So, komen aja yaa. Terima kasih. :)