Hujannya Gak Bisa Diajak Kompromi..

 Eh, tadi siang hujan deres ya? Khusus di Jakarta aja loh ya, gue nanya-nya. Tadi, Jakarta Timur hujan deras disertai angin kencang dan petir kencang. Siang tadi adalah pas gue mau pulang sekolah. Aslinya, gue mau sholat Jum'at dirumah tapi, karena mau kerja kelompok dan hujan, gue pun sholatnya di sekolah.

 Selesai sholat Jum'at, gue langsung ke kelas untuk kerja kelompok. Akan tetapi, karena kelompok gue udah ada yang pulang, gue pun batal kerja kelompok drama. Gue pun langsung pulang aja. Tapi, gue bingung mau pulang apa gak soalnya masih ujan deres sama petir.

 Gue kira-kira menunggu di sekolah selama 1 jam. Karena gue gak sabar, gue pun nerobos hujan deras ama temen gue. Baru sampai depan sekolah, gue langsung mampir ke tukang cireng yang jualan di gerobak. Karena gerobaknya ada terpal-nya, gue neduh dulu disana. Ujan tambah deres, di depan sekolah gue ada gerobak jajanan kira-kira 5 macam. Habis cireng, gue beli molen. Pengennya sih, gue mau beli semua jajanan. Karena ada faktor U(Uang). Jadi enggak ke beli semua. Gue neduh juga di tukang molen.

 Kira-kira 20 menit, gue langsung ngeliat temen kelas 7 gue yang baru keluar. Gue pun bareng sama dia. Ujan-ujanan. Untung aja gue pake baju dobel jadinya gue langsung buka baju seragam muslim gue untung dijadiin payung. Walaupun udah pake begituan, kepala gue tetep aja basah.

 Setelah sampai di depan gang atau jalan masuk ke sekolah, gue mampir neduh dulu di suatu warung. Gue pun melanjutkan jalan lagi karena angkot yang mau gue naikkin enggak ada disana. Saat mau menuju angkot, ada suatu angkot yang jalan kenceng. Saat itu, jalanan itu sangat becek. Dijalan becek itu, gue juga lagi jalan. Gue pun kena cipratan dari angkot itu. Dalam hati gue, "Emangnya gak liat ada orang disini apa?"

 Gue pun naik angkot basah-basahan. Untung aja di angkot itu cuma ada sedikit penumpangnya, jadinya gue enggak malu. Sampe di rumah, gue langsung mandi. Dan langsung dibikinin teh sama Nyokap.

 Sekian cerita Hujannya Gak Bisa Diajak Kompromi. Sekian dan Aura Kasih eh, salah mulu nih. Ulang! ulang! Sekian dan Terima Kasih. Akhirnya bener juga. Wkwkwk.

Salam Becek

6 comments:

  1. Salahin tukang ojek dong, hujan becek kagak ada ojek.. ha ha
    Musim hujan masih mending, untung kagak musim jomblo eh...

    ReplyDelete
  2. hujan emang selalu dateng keroyokan -_-

    ReplyDelete

Buat kalian yang mau komentar, silahkan saja, mau panjang apa pendek. Kalo lo mau komentar pake anonymous, harap jangan spam. Kasian sama yang lain.

Dan yang terpenting adalah jangan jualan di kotak komentar blog gue, terutama jualan yang gak penting kayak alat vital atau video bokep. Lebih baik elu tulis link blog lo daripada jualan.

Komentar kalian sangat gue butuhkan. So, komen aja yaa. Terima kasih. :)